CEO Twitter Jack Dorsey Resmi Mengundurkan Diri, Begini Kronologinya

CEO Twitter Jack Dorsey Resmi Mengundurkan Diri, Begini Kronologinya
Daftar Isi Artikel
CEO Twitter Jack Dorsey

Renovasi Otak - Setelah dua kali menjabat sebagai CEO salah satu jejaring sosial paling populer di dunia, Jack Dorsey mengundurkan diri pada hari Senin. CTO Twitter Parag Agrawal akan menggantikannya sebagai CEO. Berita itu tidak cukup mengejutkan bagi penggemar Twitter atau Dorsey, karena mantan CEO Twitter itu menghadapi tekanan yang meningkat dari beberapa investor untuk memilih antara Twitter dan Square. Hingga Senin, Dorsey bertindak sebagai CEO kedua perusahaan.

CEO Baru Twitter

CNBC yang pertama kali melaporkan perombakan eksekutif di bagian atas jejaring sosial. Co-founder Twitter segera mengundurkan diri, dengan Agrawal mengambil alih segera. Agarwal telah menjabat sebagai CTO Twitter sejak 2017, dan dia telah bekerja di perusahaan tersebut selama lebih dari satu dekade. Dia terlibat dalam pengembangan kecerdasan buatan dan fitur pembelajaran mesin untuk layanan tersebut.

Twitter mengkonfirmasi berita tersebut melalui siaran pers, mengumumkan semua perubahan kepemimpinan yang merupakan bagian dari rencana suksesi CEO.

Perusahaan mengatakan dewan dengan suara bulat menunjuk Agrawal sebagai penerus Dorsey. Dorsey akan tetap menjadi anggota dewan sampai masa jabatannya berakhir tahun depan. Dewan Twitter juga memilih Ketua baru, dengan Bret Taylor menggantikan Patrick Pichette, yang akan terus menjabat sebagai ketua Komite Audit.

Dewan Twitter tidak mengubah tujuannya dalam waktu dekat. Perusahaan ingin memiliki 315 juta pengguna aktif harian pada tahun 2023, menurut pengumuman baru-baru ini. Ia juga ingin menggandakan pendapatan tahunannya selama periode yang sama.

Saham Twitter melonjak 2% karena berita penggantian Dorsey.

Mengapa Dorsey Meninggalkan Twitter?

"Saya memutuskan untuk meninggalkan Twitter karena saya yakin perusahaan siap untuk move on dari para pendirinya," kata Dorsey dalam sebuah pernyataan. “Kepercayaan saya pada Parag sebagai CEO Twitter sangat dalam. Karyanya selama sepuluh tahun terakhir telah transformasional. Saya sangat berterima kasih atas keterampilan, hati, dan jiwanya. Saatnya dia memimpin.”

Co-founder Twitter menjabat sebagai CEO hingga 2008, ketika dia dikeluarkan. Dia kembali sebagai CEO pada 2015 setelah mantan CEO Dick Costolo mengundurkan diri. Tahun lalu, Dorsey menghadapi tekanan dari beberapa pemegang saham yang ingin dia mundur sebagai CEO Twitter atau Square.

Preferensi Dorsey untuk Square juga tidak mengejutkan. Saham Twitter telah melonjak 85% sejak ia mengambil alih sebagai CEO pada Oktober 2015. Namun saham Square melonjak 1.566% sejak perusahaan go public pada pertengahan November 2015.

Baru-baru ini, Dorsey's Square mengumumkan perusahaan baru yang berfokus pada cryptocurrency seperti bitcoin. Dengan nama TBD, perusahaan akan fokus pada layanan keuangan untuk cryptocurrency. Bitcoin dan seluruh lanskap kripto telah mengalami pertumbuhan besar tahun ini, dan ini adalah ruang yang sangat diminati Dorsey.

Namun, itu semua hanya tebakan berdasarkan kejadian baru-baru ini. Rencana suksesi Twitter tidak menyebutkan masa depan Dorsey sendiri. Dan mantan CEO tidak berbagi konteks tambahan tentang keputusannya untuk mundur.

  1. Untuk membuat judul komentar, gunakan <i rel="h2">Judul Komentar</i>
  2. Untuk membuat kotak catatan, <i rel="quote">catatan</i>
  3. Untuk membuat teks stabilo, <i rel="mark">mark</i>
  4. Untuk membuat teks mono, <i rel="kbd">kbd</i>
  5. Untuk membuat kode singkat, <i rel="code">shorcode</i>
  6. Untuk membuat kode panjang, <i rel="pre"><i rel="code">potongan kode</i></i>
  7. Untuk membuat teks tebal, <strong>tebal</strong> atau <b>tebal</b>
  8. Untuk membuat teks miring, <em>miring</em> atau <i>miring</i>

Baca Juga:

Baca Juga:

Baca Juga:

Baca Juga:


Konten Unggulan