Dolby vs DTS Sound - Mana Yang Menawarkan Suara Terbaik?

Dolby vs DTS Sound - Mana Yang Menawarkan Suara Terbaik?
Daftar Isi Artikel
Dolby vs DTS

Renovasi Otak - Ketika datang untuk mendirikan pusat hiburan rumah Anda, kemungkinan Anda telah menemukan pertanyaan yang menghantui banyak orang yang pertama kali menyelidiki perairan ini — teknologi suara surround mana yang lebih baik, Dolby Digital, atau DTS? Ini adalah pertanyaan penting untuk dijawab, bukan hanya karena itu akan menentukan hampir semua peralatan AV yang Anda simpan di rumah, tetapi juga karena memiliki pengalaman suara yang luar biasa jelas membuat hiburan yang lebih baik secara keseluruhan.

Sementara platform seperti Netflix dan Prime Video menawarkan Dolby Digital dan DTS untuk pengalaman seperti bioskop di rumah, pertanyaannya tetap ada; mana yang lebih baik, dan apa bedanya? Nah, jika Anda diburu oleh kekhawatiran yang sama, artikel ini untuk Anda. Mari kita lihat Dolby Digital vs DTS, dan bandingkan dua format suara surround.

Dolby Digital vs DTS: Perbandingan Mendetail

Meskipun Dolby Digital dan DTS adalah format suara surround, ada perbedaan tertentu dalam cara mereka mengkodekan audio. Dalam artikel ini kami telah menjelaskan Dolby Digital dan DTS sehingga Anda memiliki ide bagus tentang kedua teknologi tersebut, dan kami telah membahas perbedaan antara format DTS dan Dolby Digital.

Apa itu Dolby Digital?

Dolby Digital adalah teknologi kompresi audio yang dikembangkan oleh Dolby Labs pada tahun 1986. Menjadi yang pertama menyediakan codec suara surround, Dolby Digital paling sering dianggap sebagai standar industri. Dolby Digital bertujuan untuk menawarkan pengalaman suara yang kaya dan surround, persis seperti saat direkam dengan penurunan kualitas yang minimal . Perusahaan mulai dengan menyediakan suara digital untuk film di seluruh bioskop AS. Omong-omong, film pertama yang dikodekan oleh algoritma kompresi audio Dolby Digital adalah Batman (1992). Akhirnya pindah ke CD dan DVD.

Sampai hari ini, Dolby Digital tidak hanya terbatas pada gedung bioskop; itu juga tersedia untuk layanan streaming online, pemutar Blu-ray, kotak streaming, dan banyak lagi.

Sejak awal, ia melihat sejumlah codec yang ditingkatkan untuk pengalaman suara yang lebih baik. Dolby Digital Plus, Dolby Digital TrueHD, dan Dolby Atmos yang populer adalah beberapa nama. Sementara Dolby Digital Plus menawarkan output "lossy" (menghasilkan beberapa kerusakan audio), Dolby TrueHD memastikan output lossless untuk hasil yang mendekati audio asli. Dolby Atmos adalah teknologi suara surround berbasis objek yang mencoba menghasilkan output yang lebih baik.

Apa itu DTS?

Datang sebagai pesaing langsung Dolby Digital adalah DTS. Didirikan pada tahun 1993, teknologi (awalnya Sistem Teater Digital) juga bertujuan untuk memberikan pengalaman suara yang kaya kepada orang-orang. Teknologi DTS pertama kali terlihat di Jurassic Park 1993. Sama seperti Dolby Digital, DTS dapat ditemukan di sistem home theater, pemutar Blu-ray, konsol game, set-top box, dan banyak lagi.

DTS juga terus berkembang dan karenanya, ada sejumlah codec audio yang disempurnakan yang tersedia. Daftar tersebut mencakup Resolusi Tinggi DTS-HD, Resolusi Tinggi DTS-HD (versi lossless DTS), dan DTS:X, yang menyaingi teknologi Dolby Atmos.

Dolby Digital vs DTS: Apa perbedaannya?

Baik Dolby Digital dan DTS menggunakan teknologi kompresi audio untuk mengurangi data audio yang tidak perlu sambil memberikan output audio fidelitas tinggi. Dolby Digital mengkodekan audio dalam format AC-3 dan menggunakan algoritma Modified Discrete Cosine Transform (MDCT) untuk mengompresi audio dan mengurangi jejak audio. Di sisi lain, DTS menggunakan algoritma Adaptive Differential Pulse-Code Modulation (ADPCM) untuk menurunkan ukuran file audio.

Keduanya menggunakan pengaturan suara surround 5.1, di mana lima adalah speaker dan satu adalah subwoofer. Yang mengatakan, baik Dolby Digital dan DTS mendukung pengaturan speaker 7.1 dan pengaturan speaker 6.1 juga. Posisi speaker ini sangat penting dalam menciptakan efek suara surround.

Dalam hal pengaturan 5.1, satu speaker ditempatkan di tengah di depan penampil, dua speaker lainnya ditempatkan pada sudut 60 derajat di kedua sisi kiri dan kanan, dan dua speaker lainnya diposisikan pada sudut 120 derajat -sudut derajat di sisi kiri dan kanan. Posisi subwoofer tidak perlu spesifik. Sedangkan untuk skenario speaker 7.1, dua speaker lagi ditambahkan ke bagian belakang ruangan. Pengaturan 6.1 melibatkan penambahan hanya satu speaker belakang.

Tetapi beberapa orang menganggap DTS lebih baik daripada Dolby Atmos karena menawarkan bit-rate yang lebih tinggi (640 kilobit dibandingkan dengan 1,5 megabit dalam DTS). Untuk menempatkan segala sesuatunya ke dalam perspektif, bitrate tinggi adalah salah satu faktor yang dipertimbangkan saat menentukan kualitas audio. Sebagai aturan praktis, jika audio memiliki bitrate yang lebih tinggi, itu akan memiliki kualitas suara dan transparansi audio yang lebih baik. Tingkat kompresi adalah poin lain yang dipertimbangkan. Berikut ini adalah standar audio populer yang ditawarkan oleh kedua teknologi tersebut:

Standar Audio Digital Dolby Standar Audio DTS
Dolby Digital: Kecepatan bit maksimum 640Kbps (Cakram Blu-ray ) dan 448Kbps (DVD) dalam sistem suara surround 5.1. Yang paling umum ditemukan di layanan streaming online seperti Netflix , Amazon Prime Video, dan banyak lagi. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah Netflix dapat bergerak hingga 768kbps dengan campuran Dolby Atmos. DTS Digital Surround : Kecepatan bit maksimum 1,5Mbps dalam sistem suara surround 5.1. Ini adalah yang paling umum dan ditemukan di CD dan DVD (hingga 778Kbps).
Dolby Digital Plus : Kecepatan bit maksimum 1,7Mbps dalam sistem suara surround 7.1. Sebagian besar ditemukan di DVD. Resolusi Tinggi DTS-HD : Kecepatan bit maksimum hingga 6Mbps dalam sistem suara surround 7.1.
Dolby TrueHD : Kecepatan bit maksimum 18Mbps dalam sistem suara surround 7.1. Ini adalah standar audio lossless mutakhir dan tersedia pada pemutar Blu-ray di mana Anda memiliki ruang kosong yang cukup. DTS-HD Master Audio : Kecepatan bit maksimum 24.5Mbps dalam sistem suara surround 7.1. Ini adalah penawaran audio terbaik tanpa kehilangan dari DTS.

Dari kelihatannya, DTS tampaknya memenangkan pertarungan DTS Digital Surround vs Dolby Digital. Jadi apakah kita akhirnya memiliki pemenang? Tidak juga. Ada lebih untuk itu.

Jika Anda berbicara tentang kualitas audio, maka bit-rate hanyalah salah satu metrik yang membantu Anda menentukan kualitas audio. Hal-hal seperti rasio signal-to-noise dan jangkauan dinamis juga diperhitungkan. Plus. keunggulan DTS di atas kertas ditantang oleh Dolby karena mengklaim bahwa teknologi kompresi audionya lebih efisien daripada DTS. Dengan demikian, ia dapat menawarkan kualitas audio yang lebih baik meskipun bit rate-nya rendah.

Mungkin, inilah alasan mengapa layanan streaming online memilih layanan Dolby karena menghemat bandwidth data hemat biaya untuk perusahaan online.

Dolby Atmos vs DTS:X

Dalam perbandingan Dolby Digital vs DTS ini, dua codec menonjol dari masing-masing perusahaan — Dolby Atmos dan DTS:X. Kedua teknologi suara surround bertujuan untuk menawarkan kejernihan suara yang luar biasa, vokal dan instrumental yang terisolasi, dan efek suara 3D.

Berbicara tentang Dolby Atmos pertama, ini terutama digunakan untuk membuat suara surround berbasis objek dengan speaker yang dipasang di langit-langit. Seperti yang saya sebutkan di atas, Dolby Atmos menyertakan speaker overhead dan jika Anda ingin benar-benar menikmati audio multi-dimensi di rumah Anda, Anda memerlukan semua perlengkapan dan sistem suara yang kompatibel dengan Atmos. Itulah mengapa Dolby Atmos saat ini sangat populer di gedung bioskop di mana beberapa saluran audio tersedia untuk pengalaman suara yang imersif.

Untuk hiburan rumah, ada banyak soundbars dan speaker Dolby Atmos yang mencoba mensimulasikan pengalaman audio berbasis objek yang serupa. Alih-alih speaker yang dipasang di langit-langit, sistem suara Atmos yang terjangkau mengemas speaker yang menyala ke atas yang memantulkan audio dari langit-langit untuk menciptakan ilusi itu.

Kualitas hebat lainnya tentang Dolby Atmos adalah ia dapat menghadirkan kualitas suara yang mendekati kualitas asli pada bitrate yang lebih rendah. Contoh populer adalah Netflix yang menayangkan acara dan film dengan dukungan Dolby Atmos pada bitrate tertinggi 768kbps . Tidak ada yang mendekati 24-bit/48 kHz, tetapi Netflix menganggap kualitas audio tidak dapat dibedakan dari trek master lossless dan menawarkan pengalaman suara seperti lossless.

Pindah ke DTS:X, ini juga merupakan teknologi suara surround yang menciptakan lingkungan suara berbasis objek. Namun, DTS tidak mengharuskan pengguna untuk memiliki speaker overhead atau saluran ketinggian. Tugas berat untuk menciptakan suara multi-arah dilakukan oleh prosesor objeknya. Anda perlu membeli sistem audio khusus yang dilengkapi dengan dukungan DTS:X. Saat ini, soundbars dan speaker yang terjangkau juga hadir dengan dukungan DTS:X tetapi sebenarnya mereka menggunakan teknologi Virtual:X baru DTS yang bertujuan untuk mensimulasikan suara multi-dimensi tanpa memerlukan speaker overhead atau sistem multi-channel.

Untuk layanan streaming online, Netflix atau Prime Video tidak mendukung DTS:X tetapi mungkin akan berubah di masa mendatang. Secara keseluruhan, saya akan mengatakan, Dolby Atmos memenangkan perang ini melawan DTS: X karena tersedia secara luas untuk pengguna umum melalui gedung bioskop dan layanan streaming online.


  1. Untuk membuat judul komentar, gunakan <i rel="h2">Judul Komentar</i>
  2. Untuk membuat kotak catatan, <i rel="quote">catatan</i>
  3. Untuk membuat teks stabilo, <i rel="mark">mark</i>
  4. Untuk membuat teks mono, <i rel="kbd">kbd</i>
  5. Untuk membuat kode singkat, <i rel="code">shorcode</i>
  6. Untuk membuat kode panjang, <i rel="pre"><i rel="code">potongan kode</i></i>
  7. Untuk membuat teks tebal, <strong>tebal</strong> atau <b>tebal</b>
  8. Untuk membuat teks miring, <em>miring</em> atau <i>miring</i>

Baca Juga:

Baca Juga:

Baca Juga:

Baca Juga:


Konten Unggulan