Apa itu Revenue Streams? Pengertian, Jenis, dan Pentingnya Revenue Streams

Apa itu Revenue Streams? Pengertian, Jenis, dan Pentingnya Revenue Streams
Daftar Isi Artikel

Renovasi Otak - Pengertian Revenue Streams adalah berbagai sumber dari mana bisnis mendapatkan uang dari penjualan barang atau penyediaan layanan. Jenis pendapatan yang dicatat bisnis di akunnya bergantung pada jenis aktivitas yang dilakukan oleh bisnis. Secara umum, akun pendapatan bisnis ritel lebih beragam, dibandingkan dengan bisnis yang menyediakan layanan.

Jenis Pendapatan

Untuk mengklasifikasikan pendapatan pada tingkat tinggi, ada pendapatan operasional dan pendapatan non-operasional. Pendapatan operasi menggambarkan jumlah yang diperoleh dari operasi bisnis inti perusahaan. Penjualan barang atau jasa adalah contoh pendapatan usaha. Pendapatan non-operasional mengacu pada uang yang diperoleh dari kegiatan sampingan bisnis. Contohnya termasuk pendapatan bunga dan pendapatan dividen.

Banyak akun pendapatan yang berbeda digunakan oleh bisnis di berbagai industri. Untuk sebagian besar perusahaan, berikut adalah beberapa akun pendapatan umum:

Pendapatan dari penjualan barang atau biaya layanan: Ini adalah akun pendapatan operasional inti untuk sebagian besar bisnis, dan biasanya diberi nama tertentu, seperti pendapatan penjualan atau pendapatan layanan.

Interest revenue: Akun ini mencatat bunga yang diperoleh dari investasi seperti sekuritas utang. Ini biasanya merupakan pendapatan non-operasional.

Rent revenue: Akun ini mencatat jumlah yang diperoleh dari menyewakan bangunan atau peralatan, dan dianggap sebagai pendapatan non-operasional.

Dividend revenue: Jumlah dividen yang diperoleh dari memegang saham perusahaan lain. Ini juga pendapatan non-operasional.

Contoh Revenue Streams

Revenue Streams mengkategorikan pendapatan yang dihasilkan bisnis dari mekanisme dan saluran penetapan harga tertentu. Untuk menggambarkannya secara sederhana, Revenue Streams dapat berbentuk salah satu model pendapatan berikut:

Transaction-based revenue: Hasil dari penjualan barang yang biasanya merupakan pembayaran pelanggan satu kali.

Service revenue: Pendapatan dihasilkan dengan memberikan layanan kepada pelanggan dan dihitung berdasarkan waktu. Misalnya, jumlah jam layanan konsultasi yang diberikan.

Project revenue: Pendapatan yang diperoleh melalui proyek satu kali dengan pelanggan lama atau baru.

Recurring revenue: Pendapatan dari pembayaran berkelanjutan untuk layanan berkelanjutan atau layanan purna jual kepada pelanggan. Model pendapatan berulang adalah model yang paling umum digunakan oleh bisnis karena dapat diprediksi dan memastikan sumber pendapatan perusahaan terus berlanjut. Kemungkinan Revenue Streams berulang meliputi:

  • Biaya berlangganan (misalnya, biaya bulanan untuk Netflix)
  • Menyewa, menyewakan, atau meminjamkan aset
  • Lisensi konten ke pihak ketiga
  • Biaya broker
  • Biaya iklan

Pentingnya Revenue Streams

1. Pendapatan adalah Key Performance Indicator (KPI) untuk semua bisnis

Sebagai seorang analis keuangan, menganalisis kinerja perusahaan dalam hal pendapatan selalu menjadi salah satu tugas penting. Oleh karena itu, seorang analis harus mampu mengenali aliran pendapatan yang berbeda dari mana perusahaan menghasilkan uang tunai dan menafsirkan angka pendapatan pada laporan keuangan.

Ketika seorang analis keuangan melihat laporan keuangan, jumlah pendapatan mencerminkan jumlah yang diakui oleh perusahaan ketika barang dijual atau jasa diberikan, terlepas dari apakah uang tunai diterima pada saat itu.

2. Prediksi kinerja berbeda antara aliran pendapatan yang berbeda

Dari empat aliran pendapatan yang dibahas, pendapatan berulang adalah pendapatan yang paling dapat diprediksi untuk bisnis karena diharapkan arus kas masuk tetap konsisten dengan basis pelanggan yang stabil. Sebaliknya, pendapatan berbasis transaksi dan layanan cenderung berfluktuasi dengan permintaan pelanggan dan lebih sulit untuk diperkirakan. Musim juga sering menjadi faktor utama yang berkontribusi terhadap variabilitas dalam penjualan barang dan jasa.

Pendapatan proyek adalah aliran pendapatan yang paling fluktuatif dan berisiko dari keempatnya karena sebagian besar bergantung pada hubungan pelanggan. Oleh karena itu, bisnis perlu menginvestasikan banyak waktu dalam mengelola hubungan mereka untuk mempertahankan sumber pendapatan ini.

Memahami aliran pendapatan memungkinkan analis keuangan untuk menyadari pola arus kas masuk, dan oleh karena itu dapat dengan cepat mengamati pergerakan yang tidak biasa atau perubahan tren pendapatan, dan mengidentifikasi penyebabnya. Ini adalah saat seorang analis melakukan analisis keuangan dan memberikan penjelasan yang berarti untuk varians.

3. Model peramalan yang berbeda diperlukan untuk model pendapatan yang berbeda

Bergantung pada jenis model pendapatan yang digunakan perusahaan, seorang analis keuangan mengembangkan model peramalan yang berbeda dan melakukan prosedur yang berbeda untuk mendapatkan informasi yang diperlukan saat melakukan peramalan keuangan. Untuk perusahaan dengan aliran pendapatan berulang, model perkiraan harus memiliki struktur yang seragam dan pola yang sama dalam prediksi pendapatan.

Untuk aliran pendapatan berbasis proyek, penting bagi seorang analis untuk melacak peluang proyek terbaru dan terus memodifikasi model perkiraan untuk menghasilkan perkiraan yang akurat. Model prakiraan mungkin terlihat sangat berbeda setiap bulannya, karena pembaruan proyek yang terus-menerus terjadi dan dimasukkannya berbagai faktor risiko.

  1. Untuk membuat judul komentar, gunakan <i rel="h2">Judul Komentar</i>
  2. Untuk membuat kotak catatan, <i rel="quote">catatan</i>
  3. Untuk membuat teks stabilo, <i rel="mark">mark</i>
  4. Untuk membuat teks mono, <i rel="kbd">kbd</i>
  5. Untuk membuat kode singkat, <i rel="code">shorcode</i>
  6. Untuk membuat kode panjang, <i rel="pre"><i rel="code">potongan kode</i></i>
  7. Untuk membuat teks tebal, <strong>tebal</strong> atau <b>tebal</b>
  8. Untuk membuat teks miring, <em>miring</em> atau <i>miring</i>

TERKAIT:

TERKAIT:

Baca Juga:


Konten Unggulan